Thursday, April 19, 2018

Petua : Air limau nipis untuk menguruskan badan

Rasanya ada banyak entry yang teman sudah kongsikan untuk menguruskan badan atau mengurangkan berat badan. Dalam entry kali ini, teman hendak kongsikan satu lagi petua untuk menguruskan badan. Petua ini hanya mengunakan perahan air limau nipis.

Limau Nipis
Gambar ehsan Google.

Perahan air limau nipis ini di jadikan jus. Kome perlu pastikan jus limau nipis ini pekat tanpa menambah air. Bagi mendapatkan rasa yang enak, kome boleh tambahkan sedikit gula. Minum jus limau nipis ini dua kali sehari selepas makan tengahari dan makan malam. Berat badan kome akan turun perlahan-lahan. Selamat mencuba.


Sunday, April 15, 2018

Kuliah : 7 tanda-tanda hati sudah mati

Kuliah pagi ini, membicarakan soal hati. Bukan soal hati berkenaan cinta atau yang sekutu dengannya. Tapi, berkenaan hati yang telah mati terhadap Islam. Sama-samalah kita berdoa semoga kita di jauhkan dari hati yang mati ini. Apakah tanda-tanda hati itu telah mati? Nie yang teman nak kongsikan dalam entry pagi ni.

Hati mati
Gambar ehsan Google.


Mengikut ulama, ada 7 tanda-tanda hati telah mati, iaitu;

1. Berani meninggalkan sembahyang.

Sembahyang lima waktu wajib dilakukan sepanjang hayat dan sengaja meninggalkan satu sembahyang sahaja pun maka dosanya sangat besar dan bergelar ia dengan nama fasiq. Orang yang tidak sembahyang akan diazab di dalam kubur, di padang mahsyar dan di dalam neraka. Orang yang telah mati hatinya tidak merasa bimbang sedikit pun dengan azab yang sedang menungggunya.

2. Merasa tenang walupun setiap hari melakukan dosa

Firman Allah :

كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوْبِهِمْ مَا كَانُوْا يَكْسِبُوْنَ

Artinya: “Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya segala dosa yang selalu mereka lakukan telah menutup hati mereka.” (Al-Muthaffifin : 14)

3. Jauh dari Al-Qur'an

Tidak ada masa dalam hidupnya untuk membuka Quran, membaca dan memerhatikan maknanya. Sepanjang masa sibuk dengan perkara lain yang dianggap lebih baik dari membuang masa membaca dan memerhatikan makna Al-Quran.

Firman Allah :

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا

Artinya: “Maka kenapakah mereka tidak mahu memerhatikan Al-Qur'an bahkan hati mereka sebenarnya telah terkunci.” (Muhammad : 24)

4. Tidak ada masa memikirkan perkara agama

Firman Allah :

أُولَئِكَ الَّذِينَ طَبَعَ اللَّهُ عَلَى قُلُوبِهِمْ وَسَمْعِهِمْ وَأَبْصَارِهِمْ وَأُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

Artinya: "Mereka itulah orang-orang yang hati mereka,  telinga mereka dan mata mereka telah dikunci oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang lalai” ( An-Nahl : 108)

5. Hidupnya hanyalah membuat sangkaan buruk kepada orang dan mencari salah orang

Firman Allah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلا تَجَسَّسُوا

Artinya : “Wahai orang-orang yang beriman. Tinggalkan perangai suka sangka buruk kerana sangka buruk itu adalah dosa dan jangan kamu mencari-cari salah orang lain.” (Al-Hujurat : 12)

6. Tidak suka mendengar nasihat.

Firman Allah :

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالأنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ (١٧٩

Artinya:  “ Dan sungguhnya akan Kami isikan dalam neraka Jahanam ramai dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka seperti binatang bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai dari mendengar kebenaran.” (Al-A’raf : 179)

7.Tidak takut dengan mati dan azab kubur.

Firman Allah :

وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ

Artinya: "Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya (mereka berkata), “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami ke dunia. Kami akan mengerjakan amal solih. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yakin (tetapi mereka sudah terlambat)." (As-Sajadah  : 12)

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua.

Wallahu A'lam.


Saturday, April 14, 2018

Kuliah : Cepat menghukum

Dalam dunia teknologi di hujung jari ini, segala info serta isu terkini mudah sahaja di perolehi. Hanya perlu gadget yang dihubungkan ke internet dan segalanya hanya di hujung jari anda. Jika ada apa saja berita serta isu-isu mudah sahaja untuk viralkan di media internet oleh netizen. Bila telah di paparkan di internet, mudah sahaja untuk orang lain melihatnya dan mulalah timbul pelbagai tanggapan serta komen-komen oleh netizen atau keyboard warrior. Ada yang bereaksi positif dan ada juga yang mudah mencemuh, mengkritik dan dengan senang lenangnya menjatuhkan hukuman tanpa usul periksa.

Dalam entry hari ini, teman ingin kongsikan kuliah yang mengupas isu berkenaan “Cepat Menghukum Tanpa Usul Periksa”.



Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...